Cerita Dewasa Perawanku Hilang Dipagi Hari

Cerita Dewasa Perawanku Hilang Dipagi Hari – Kali ini PEJUKU akan menceritakan cerita sex, Sudah dua hari aku tidak masuk kuliah karna kondisiku yang masih lemah belum sembuh dari sakit Dan di pagi hari itu OM budi masuk ke kamarku dan menanyakan kabarku. Mau tau Kelanjutan ceritanya? Langsung saja yuk di baca dan disimak Cerita Dewasa.

pejuku

Intip Juga : Foto Seksi – Vania Gemash Toket Besar

Dari dua hari kemarin aku tidak kuliah karena aku lagi gak enak badan. Depan pintu kosku kebetulan kayak ada halaman seperti ada taman dan sejuk suasananya, Apalagi anak Ibu kosku ada yang ku kagumi dan dia seorang laki-laki yang umurnya sekitar 27tahun. Dan usiaku memang tergolong muda sekitar 20 tahun dan aku masih semester empat di fakultasku dan aku kebetulan juga sudah punya pacar yang selalu setia mendampingiku atau ngapel setiap malam minggu. Disini tidak ada yang menghalangiku untuk menyukai laki-laki siapapun meskipun umurnya beda jauh denganku.

Tiba-tiba beliau jalan menuju kamarnya dan lewat depan kosku dan pandanganya menuju aku, Aku merasa GR, jantungku berdebar keras karna laki-laki yang kukagami memandangku terus dan membuatku salah tingkah. Om Budi namanya, dia saat berjalan mengenakan kaos dalam dan celana pendek aja, Dari lengan tanganya otot-ototnya kelihatan besar dan kencang seperti binaraga. Waktu itu masih pagi sekitar jam 9:30. dan teman sekamar kosku kebetulan udah berangkat dari pagi jam 07.00 jadi hanya aku saja yang di kamar.

Om Budi sejak 3 bulan yang lalu keluar dari pekerjaanya karna tempat beliau bekerja sedang mengalami bangkrut, Sehingga tiap hari beliau hanya di rumah aja. Bahkan dia yang menyiapkan sarapan pagi untuk kami semua anak kos, karna beliau nunggu di terima kerja sementara beliau membantu istrinya menyiapkan sarapan anak kos di tempat kosku, hanyalah roti dan selai disertai teh panas aja jadi gak ribet . Kami anak kos yang terdiri dari 8 orang mahasiswi kami sangat akrab semua, Mereka memperlakukan kami seperti anaknya.

Meskipun bulanan bayar kosnya mahal, tetapi kami suka tempatnya dan kami anggap seperti rumah sendiri. Om Budi telah bersih-bersih dan lagi selesai ngurus taman yang berada di depan kamarku, beliau cepet sekali menghilang dari pandanganku, lalu aku hanya ngebayangin seandainya beliau ke kamarku dan mau menolong aku seperti kayak bantu orang sakit, aku pasti akan senang, aku hanya membutuhkan kasih sayang dan perhatian dari obat-obatan dan biasanya ibuku lah yang merawatku dari dibuatkan bubur sampai nyuapin makan,

“Ah.. andaiaja Om Budi yang melakukannya.,” batin aku.

Lalu kunikmati lamunanku sampai kudengar suara air dari kamar mandi. Pasti Om Budi sedang mandi, kubayangkan tubuhnya tanpa baju di kamar mandi, lamunanku menjadi makin hangat, kupejamkan mataku ketika aku diciumnya dalam lamunanku, oh pasti asyik sekali. Lamunanku tiba-tiba berhenti dan aku agak kage tiba-tiba ada suara ketukan dari pintu kamarku, segera kutarik selimut yang sudah aku taruh di sampingku.

“Iya masuk….” Aku.

Ternyata Om Budi, dan beliau sudah berada di depan kamar aku dan dia hanya memakai handuk dan kaos dalam yang dipakainya karna baru selesai mandi. Beliau senyum dan bertanya,

“Gimana Intan udah mendingan ?” Beliau duduk di pinggir kasurku.

“Masih sedikit lemas Om,,” jawabku.

Terima kasih Om, Intan udah minum teh anget tadi,” balasku.

“Udah agak enakan belum aku pijit ,,?” aku hanya bisa senyum aja. Dan beliau masih memijit dari tangan yang kiri kemudian beralih ke tangan kanan, kemudian ke pundakku.

Ketika pijitannya berpindah ke kakiku aku masih diam saja, karena aku menyukai pijitannya yang lembut dan enak, disamping menimbulkan rasa nyaman juga menaikkan birahiku. Lalu selimut yang menutupi tubuhku di buka beliau, sehingga pahaku yang kuning langsat terbuka, bahkan ternyata dasterku yang tipis kebuka sampai paha atas, aku tidak mencoba membetulkannya dan aku pura-pura tidak tahu.

“Intan kakimu mulus sekali ya.” Tanya beliau .

“Heheheh.. Om bisa aja, kan kulit istrinya Om lebih mulus dan putih,, ” jawabku sambil becanda.

Lanjut beliau masih memijit kakiku naik turun- naik turun, Lama-lama kurasakan tangannya tidak lagi memijit tetapi hanya mengelus pahaku, Dan aku hanya diam saja, lama-lama aku semakin gak bisa nahan, malah birahiku memuncak.
“Intan, Om jadi kepengen ngelus terus ni,,,?” sambil manja-manja.

“Jangan Om, nanti istri Om marah..” jawabku.

Bibirku nolak tapi tubuhku yang gak bisa nahan, dan aku yakin Om Budi sebagai laki-laki sudah matang dapat membaca bahasa tubuhku. Karna beliau menggerakan tangannya mulai menggosok paha dekat memeku atau selakanganku yang terbungkus celana dalam.

Dan… akhirnya aku kaget banget, Saat melihat handuk yang di pakainya Om budi sepertinya penisnya udah tegak banget dan keliatan kalau beliau gak pake celana dalam, keluar belahan handuk mandinya tanpa disadarinya. Nafasku jadi sesak dan deg-degkan banget saat melihat benda yang berdiri keras dengan otot di tanganya. Ingin sekali rasanya aku memegang dan mengelusnya.

Tapi aku tahan hasratku, aku sebenarnya malu, tapi gak bisa menahan hasrat gairahku.
Tiba-tiba beliau langsung menciumku, kurasakan bibirnya yang hangat menyentuh bibirku dengan lembut, Kehangatan menjalar ke lubuk hatiku dan ketika kurasakan lidahnya mencari-cari lidahku dan maka kusambut dengan lidahku juga, aku melayani hisapan-hisapannya dengan penuh gairah. Separuh tubuh beliau udah di atas tubuhku, Penisnya menempel di pahaku sedangkan tangan kirinya telah berpindah ke payudaraku.

Beliau meremas dadaku dengan lembut sambil menghisap bibirku atas bawah. Tanpa merasa risi lagi kupeluk tubuhnya, lalu tanganku pun mulai beraksi dan mulai ke arah pahanya yang penuh ditumbuhi rambut, lalu tangannya sudah di dalam dasterku yang ternyata aku gak pakaiBH, remasan jarinya sangat ahli, kadang putingku dipelintir sehingga menimbulkan sensasi kas yang luar biasa hot.

Nafasku makin memburu ketika dia melepas ciumannya. Kupandang wajahnya, dan aku tersenyum dibelainya.

“Intan kamu cantik sekali dan tubuhmu indah sekali..?”

“Aku ingin bercinta dan maen seks denganmu, tapi apakah kamu masih perawan..?” bertanya sambil nafsu.

“Iya aku masih perawan, walaupun aku pernah bercinta sama pacarku sampai kami orgasme tapi sampai saat ini aku belum pernah melakukan persetubuhan”. Jawabku.

Nonton Juga : Video Bokep – Cewek Liar Indonesia Mandi Busa Sambil Nyepong Kontol Gede

Dengan pacarku kami sebatas ciuman biasa, dia gak mungkin melakukan itu sejaunya. Sedangkan kebutuhan seksku selama ini terpenuhi dengan masturbasi, dengan khayalan yang indah. khayalanku sebenarnya pacarku sendiri dan yang kedua adalah Om Budi semangku, tapi gak mungkin pacarku mau karna dia terlalu alim. misalkan beliau tidak menanyakan soal keperawanan, pasti aku tak dapat menolak jika ia menyetubuhiku, karena dorongan birahiku kurasakan melebihi birahinya. Kulihat dengan jelas pengendalian dirinya, dia tidak menggebu, dia memainkan tangannya, bibirnya dan lidahnya dengan tenang, lembut dan sabar. Justru aku lah yang kurasakan meledak-ledak.

“Bagaimana Intan, kita lanjutkan?” tangannya masih tanganku dan aku belum jawab.

Aku sebenarnya pingin sekali, tapi aku tak ingin perawanku hilang. Aku sambil memejamkan mata untuk menghindari tatapannya.

“Om… kalau pakai tangan saja gimana,” aku bilang gitu.

Tanpa menunggu lagi tangannya sudah melucuti seluruh dasterku, aku tinggal mengenakan celana dalam, dia juga telah telanjang utuh. Seluruh tubuhnya mengkilat karena keringat, batang kemaluannya panjang dan besar berdiri tegak. Diangkatnya pantatku dilepaskannya celana dalamku yang telah basah sejak tadi. Kubiarkan tangannya membuka selakanganku lebar-lebar. dan memeku telah kemerahan bibirnya mengkilat lembab, klitorisku terasa sudah membesar dan memerah, di dalam lubang kemaluanku telah banjir oleh lendir yang siap melumasi setiap barang yang akan masuk.

Om Budi langsung memainkan dan menjilat kemaluanku, aku menggeliat, lidahnya menggeser makin ke atas ke arah klitoris, kupegang kepalanya dan aku mulai merintih kenikmatan. Berapa lama dia menggeserkan lidahnya di atas klitorisku yang makin membengkak. Karena kenikmatan tanpa terasa aku telah menggoyang pantatku, kadang kuangkat kadang ke kiri dan ke kanan. Tiba-tiba Om Budi melakukan sedikit sedotan di klitorisku, kadang disedot kadang dipermainkan dengan ujung lidah. Kenikmatan yang kudapat luar biasa, seluruh kelamin sampai pinggul, gerakanku makin tak terkendali.

“Ahhhhhhhhh,,,,,emmmmm,,,,ahhhhhhh.. mau keluar ni om,?”

Kuangkat tinggi-tinggi pantatku,
Aku sudah siap berorgasme, tapi pada saat aku mau keluar dia malah melepaskan ciumannya dari vaginaku. Dia menarikku bangun dan penisnya yang kokoh itu di arahkan ke mulutku.

”Gantian Intan.. aku juga ingin penisku kamu kulum.” Om Budi.
Dan Om Budi sudah terlentang di posisiku dan aku membungkuk siap untuk mengulum penisnya. Aku sering membayangkan dan aku juga sering kali nonton film porno. Tetapi baru kali inilah aku melakukannya.

Birahiku sudah sampai puncak. Kutelusuri pangkal kemaluannya dengan lidahku dari pangkal sampai ke ujung penisnya sampai berkali-kali.

“Ahhhhhhhh… nikmat sekali Intan…” beliau berdesis.
Kemudian kukulum dan kusedot-sedot dan kujilat dengan lidah sedangkan pangkal kemaluannya kuelus dengan jariku. Suara desahan Om Budi membuatku tidak tahan menahan birahi. Kusudahi permainan di kelaminnya, tiba-tiba aku sudah setengah jongkok di atas tubuhnya, kemaluannya persis di depan lubang vaginaku.

“Om,,,Aku masukin dikit ya Om, Intan pengen sekali ni…” Dia hanya tersenyum.

“Hati-hati ya… jangan terlalu dalam…” Om Budi.

Aku sudah tidak lagi mendengar kata-katanya. Kupegang kemaluannya, kutempelkan bibir kemaluanku, ku gerak-gerakan sebentar di klitoris dan bibir bawah dan,

Ooooooooh…sakittt Ommmmm.,

ketika kepala kemaluanya kumasukkan ke dalam lubang vaginaku, aku hampir terbang. Beberapa detik aku tidak berani bergerak sama sekali dan aku masih memegangi kemaluannya, ujung kemaluannya masih menancap dalam lubang vaginaku. Kurasakan gerakan kecil dalam vaginaku, lalu aku tidak yakin apakah gerakan berasal dari aku apa beliau.

Kuangkat sedikit pantatku, dan gesekan penisnya yang sangat besar terasa menggeser bibir dalam dan pangkal klitoris. Kudorong pinggulku ke bawah makin dalam kenikmatan makin dalam, separuh batang penisnya sudah masuk ke dalam kemaluanku. Kukocokkan kemaluannya naik-turun, tidak ada rasa sakit seperti yang sering aku dengar dari temanku ketika keperawanannya hilang, padahal sudah separuh. Kujepit kemaluannya dengan otot dalam, kusedot ke dalam. Kulepas kembali berulang-ulang.

“Ohhhh.. Intan kamu hebat, jepitanmu nikmat sekali.” Om Budi sambil mendesis-desis, payudaraku diremas-remas dan membuatku merintih-rintih ketika dalam jepitanku itu.

Dia mengerakan pinggulnya dengan maju mundur atau naik turun. Aku merintih, mendesis, mendengus, dan akhirnya kehilangan kontrolku. Kudorong pinggulku ke bawah, terus ke bawah sehingga penis Om Budi sudah masuk ke vaginaku, tidak ada rasa sakit, yang ada adalah kenikmatan yang meledak-ledak.Dari posisi tidur, kurubuhkan badanku di atas badannya, payudaraku menempel, perutku merekat pada perutnya, Kupeluk erat Om Budi dan tangan kiri Om Budi mendekap punggungku, sedang tangan kanannya mengusap-usap bokongku. Aku makin kenikmatan. Sambil merintih-rintih dan terus ku goyang dan kugoyang pinggulku, sedang kurasakan benda padat kenyal dan besar dari vaginaku.

Baca Juga : Cerita Dewasa – Kenikmatan Yang Diberikan Bekas Kakak Kelasku

Tiba-tiba aku tidak tahan lagi, kedutan tadinya kecil makin keras dan akhirnya meledak.

“Ahhhhh…ahhhhhhh….emmmmmm” Kutekan vaginaku ke penisnya, kedutannya keras sekali, nikmat sekali.

Dan hampir bersamaan dari dalam vagina terasa cairan hangat, menyemprot dinding rahimku,

“Ooohhh…emmmmmhh….ohhhhhh…”

Om Budi juga pada saat yang bersamaan. Beberapa menit aku masih berada di atasnya, dan penisnya masih didalam vaginaku. Kurasakan vaginaku masih berkedut dan makin lemah. Tapi masih menyebarkan kenikmatan.

Pagi itu keperawananku hilang tanpa darah dan tanpa rasa sakit. Dan aku tidak menyesal, karna yang melakukanya adalah pria yang ku kagumi selama aku kuliah dan tinggal di kos. demikian cerita ngentotku dengan om-om.

Suka nonton Video Bokep Disini Aja, Klik :Nonton Video Bokep

About pejuku

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*